MISI EVANGELIS MEMBAWA KABAR SUKACITA

Yohanes 3:16

Kabar baik
Kabar baik
Animasi Yesus

Injil Yohanes - kajian Alkitab

Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal (Yohanes 3:16)

Apa maksud hal ini?

Mari kita pelajari Injil Yohanes. Karena begitu cinta (KASIH) Allah sehingga Ia telah mengutus Anak-Nya ke bumi dan membiarkan Ia lahir sebagai manusia. Sebagai manusia, Yesus dapat hidup dan merasakan kehidupan seperti manusia, dengan semua godaan dosa, kesengsaraan, dan penyakit. Pada usia 33 tahun, Yesus melihat betapa jahatnya umat manusia, orang-orangnya sendiri berteriak: Usir Dia, Salib Dia, ini karena asumsi yang keliru bahwa Ia datang untuk membebaskan mereka dari penindasan orang Romawi.
Akan tetapi Yesus tidak diutus ke bumi untuk membebaskan orang-orang Yahudi dari penindasan orang Romawi, melainkan untuk mati dan menerima hukuman dosa-dosa mereka kepada-Nya.
Yesus mati di Kayu Salib Golgota, dan setelah tiga hari menaklukkan kematian. Yesus Kristus lalu bangkit dari kematian dan berjanji bahwa setiap orang yang percaya bahwa ia adalah pendosa dan percaya bahwa Yesus Kristus mati untuk menebus dosa-dosanya, akan mendapatkan hidup yang kekal di Surga (lihat juga 1 Korintus 15:35-49).


Apakah manusia adalah pendosa?

Ya, tidak diragukan lagi. Mengapa? Kita semua menentang kehendak Allah. Allah meminta manusia untuk tidak berbohong, tidak menginginkan milik sesamanya, mencintai Allah, tidak mencuri, tidak memberikan kesaksian palsu, menyayangi ayah dan ibu, dan menyayangi sesama seperti diri sendiri (Matius 19:17 ) untuk menyediakan makanan bagi yang lapar (Matius 25:37). Seberapa sering kita tidak berpikir terlebih dahulu? Jadi, ya kita adalah pendosa.
Mungkin Anda akan berkata, mengapa saya harus membiarkan hukuman saya dijatuhkan kepada orang lain, yang harusnya layak saya dapatkan, itu tidak adil?
Karena manusia berdosa setiap hari, setiap hari hukuman semakin bertambah. Hukuman tersebut menjadi begitu besar, sehingga kita tidak sanggup untuk menerima hukuman itu sendiri. Dalam kasih-Nya, Allah menawarkan kesempatan bagi manusia untuk mengambil alih hukuman ini. Akan tetapi, manusia, semua orang secara pribadi, harus menerima tawaran ini, yakni: Percaya bahwa Yesus Kristus mati untuk menebus dosa-dosanya.


Tapi saya tidak mengerti ini semua?

Mari saja jelaskan dengan ilustrasi. James (18 tahun) pergi ke toko perhiasan dan dia tidak melihat penjual. Ia menunggu selama lima, sepuluh menit, lalu godaan tumbuh terlalu besar untuknya. Ia mengambil sebuah mahkota (senilai 1 juta). Dengan tenang, ia berjalan keluar dari toko. Sayang sekali, di luar ada seorang polisi yang sudah menunggunya. James ditangkap dan dibawa ke hadapan hakim.
Hakim menjatuhkan hukuman: 30 tahun kerja paksa di penjara. Hilanglah tiga puluh tahun masa mudanya. Hilanglah kesempatan untuk bertemu istri yang cantik dan berkeluarga.
Akan tetapi James sangat beruntung, seorang yang tidak dikenal berdiri dan memberi tahu hakim bahwa ia bersedia menggantikan James.
Apa yang akan dilakukan James? Apakah ia akan mengambil kesempatan ini dan menyesal lalu memulai hidup baru? Atau apakah ia keras kepala dan menolak tawaran itu lalu membuang hidupnya untuk menjalani hukuman penjara tiga puluh tahun dan kerja paksa?

Atau ayo kita ikuti kisah Andrea dan Chris. Andrea adalah dokter hewan, dan sering berkunjung ke kebun. Pada suatu hari, ia digigit oleh ular kobra. Ia segera dibawa ke rumah sakit. Sayangnya, ia ternyata alergi terhadap serum kuda, karena itu tidak dapat menerima anti-serum. Satu-satunya harapan adalah seorang peternak ular yang bernama Chris, yang sering digigit oleh ular dan ia memiliki antibodi yang cukup dalam darahnya, sehingga melalui transfusi darah lengkap, ia dapat menyelamatkan hidup Andrea.
Pertanyaannya adalah , apa yang akan dilakukan Andrea, apakah ia menolak transfusi darah dan antibodi tersebut, atau apakah ia tidak menerima tawaran tersebut?
Untungnya, Andrea mau menerima tawaran tersebut dan darah baru menyelamatkan hidupnya.

Seperti halnya oleh Andrea, darahnya diracun oleh racun kobra, sehingga darah manusia diracuni oleh dosa. Hanya darah baru Chris yang dapat menyelamatkan hidup Andrea. Demikian juga oleh manusia, hanya dengan menerima darah Yesus Kristus, manusia dapat diselamatkan dan memulai hidup baru dan memiliki kehidupan di Surga.

Manusia memiliki kesempatan untuk menerima tawaran Allah. Penundaan setiap hari bisa sangat terlambat. Karena setiap hari orang mati dalam kecelakaan lalu lintas atau terkena serangan jantung. Menunggu keputusan Anda, bisa berarti bahwa sudah terlambat bagi Anda dan Surga akan ditutup untuk Anda (Matius 25:11-13). Maka Anda harus menanggung hukumannya sendiri, dan setelah kematian, Anda TIDAK akan masuk ke Surga, melainkan lautan api


Apakah semudah itu?

Apakah itu kebenaran? Lantas mengapa hanya sedikit orang yang percaya? Mengapa begitu banyak orang mencari keyakinannya pada akupunktur, yoga, Buddha, dan agama lain?
Orang-orang berharap memiliki pegangan. Mereka merasa lebih mudah menyembah patung batu, alih-alih Tuhan yang tak terlihat di Surga. Akupunktur dan yoga setidaknya memberi kekuatan langsung. Namun asalnya dari kepercayaan di daerah timur dan penyembahan berhala. Dan kekuatannya yang sementara berasal dari kekuatan iblis, musuh-musuh Allah (Setan dan malaikat yang jatuh).

Akan tetapi Allah dan malaikat yang jatuh, saya tidak dapat melihat mereka?

Benar. Alam semesta ini sangat besar, sehingga orang tidak dapat melihat Surga. Akan tetapi, hanya melalui itu saja sudah menunjukkan besarnya Allah. Alam semesta ini ditahbiskan, sehingga itu pastilah Pencipta. Manusia tidak mampu melakukan perjalanan jutaan tahun cahaya untuk melakukan perjalanan ke Surga. Pandangan manusia juga terbatas pada spektrum tertentu. Manusia inframerah tidak dapat melihat tanpa alat bantu. Karena itu manusia tidak perlu bertanya-tanya mengapa ia tidak dapat melihat malaikat, hanya karena berada di luar pandangannya (spektra).
Akan tetapi, sejumlah orang telah merasakan kehadiran Tuhan atau malaikat-Nya, misalnya saat sebuah mobil akan menabrak kita dan berhenti tepat pada waktunya. Seolah-olah malaikat penjaga menghentikan mobil tersebut. Jadi saya rasa tidak sulit untuk menerima bahwa ada Tuhan dan juga malaikat.
Akan tetapi ada juga malaikat yang memberontak (malaikat yang diusir dari surga) yang tidak menerima perintah Tuhan dan mereka mencoba segalanya untuk membuat hidup menjadi sengsara bagi Allah dan orang-orang yang menerima Yesus Kristus sebagai Juru Selamat mereka.
Ini juga menjelaskan mengapa kehidupan orang Kristen (orang yang menerima Yesus Kristus sebagai Juru Selamat dari dosa-dosanya) sulit. Orang Kristen juga bergumul dengan sifatnya yang penuh dosa, dan terus mengalami kesulitan untuk hidup sesuai dengan kehendak Allah. Dan bergumul dengan kekayaan materi duniawi, melihat sesamanya hidup kaya dan memiliki kehidupan yang makmur.
Akan tetapi, seberapa sering hal-hal ini tidak didapat dengan mengorbankan orang lain? Terkadang orang berjalan di atas mayat, atau saling sikut. Bagaimana cara orang ini memperlakukan sesama rekannya?

Karena itu, pilihlah Yesus Kristus sebagai Juru Selamat Anda!